Our Anniversary!

Daisypath Anniversary tickers

Follow Me ;)

Wednesday, March 2, 2011

Mengapa Suka Cakap Belakang?

kat sini aku nak kongsikan artikel berguna dari iluvislam ngan korang. walaupun ramai jugak kongsi artikel yang sama.. tapi tak salah rasanya kalau aku pon memanjangkan ilmu ni untuk kesedaran kita bersama...

artikel bermula dengan :

Saya menerima sebuah e-mel daripada seorang sahabat. Sharifuddin menceritakan keadaan warga syarikatnya yang tidak sampai 10 orang itu hendak berhenti kerja secara beramai-ramai.

Puncanya kerana dia hanya memberi bonus sebulan gaji kepada kakitangannya.

Saya hairan kerana setahu saya, syarikat pembekal alatulisnya itu tidak pernah memberi bonus sejak mula beroperasi.

Mengapa pula mereka hendak berhenti kerja bila taukenya hendak memberi bonus?

"Aku pernah bersembang dengan seorang staf, niat aku hendak beri bonus kepada semua kakitangan aku. Dia boleh bawak cerita kepada staf yang lain yang aku nak beri bonus tiga bulan gaji. Bila aku beri sebulan gaji, masing-masing merajuk dan nak berhenti kerja. Mereka tuduh aku berbohong! Nasib baik aku panggil staf aku yang jadi penyebar cerita palsu itu menceritakan kepada semua staf dalam sebuah mesyuarat. Kalau tidak, aku boleh tutup kedai."

Alhamdulilah kerana Sharifuddin dapat menangani masalah di syarikatnya yang kecil itu. Fitnah yang besar di dalam sebuah syarikat yang kecil itu dapat dihidu dan disusur puncanya lalu diselesaikan.

Bagaimana pula kita yang bekerja di syarikat yang besar, kawasan perumahan yang besar atau kampung yang besar?

Yang pasti, saban hari berita benar dan palsu datang kepada kita bersilih ganti hingga kita tidak dapat mengenal yang mana satu yang benar dan yang mana salah.

Yang bahayanya, berita itu tiba dalam bentuk pertuturan, bisikan dari telinga ke telinga sehingga kita tidak tahu dari manakah sumbernya. Malangnya, kita mudah mempercayainya.

Mengapa? Di antara punca utamanya ialah sikap kita yang mudah menerima apa yang disampaikan secara cakap belakang-belakang.

Kita mudah menerima cerita yang disampaikan secara tidak rasmi ini kerana di dalam mana-mana kelompok manusia, akan terdapat seorang penyampai berita yang handal dalam mensensasikan apa jua khabar.

Lazimnya, si penyampai berita ini mempunyai cara pertuturan yang amat menyakinkan. Sesuatu berita disampaikan dengan intonasi suara yang memukau, mimik muka yang mempengaruhi si pendengar dan gerak geri yang dramatik.

Sudah tentunya penyampaian yang sebegini akan membuat kita terpesona dan terlupa rasional serta logika. Sehingga akhirnya kebenaran itu dikaburkan dengan kebatilan.

Kerana itu, di dalam sesebuah organisasi, seseorang yang bertukar jabatan kerana kenaikan pangkat boleh digosipkan sebagai seseorang yang diturunkan pangkat.

Orang yang mengundur diri daripada sesuatu jawatan kerana kurang sihat dikatakan sebagai dibuang dan orang yang mengubah pendirian kerana menghormati keputusan mesyuarat boleh dianggap orang berperangai lalang.

Si penyampai berita inilah yang menggodam apa yang benar kepada yang palsu. Malangnya, yang palsu inilah yang dipercayai.

Mengapa pula yang palsu ini dipercayai hingga ia menjelma menjadi benar? Ia terjadi kerana kita juga. Ramai di kalangan kita terdiri daripada mereka yang lebih suka mengangguk untuk mengiyakan.

Kita malas untuk berfikir sama ada apa yang disampaikan itu betul atau salah.

Lagipun, kita segan untuk mempersoalkan apa yang disampaikan kerana hendak menjaga hati si penyampai berita.

Akibat kasihan kepada si penyampai kerana tidak mahu dia malu alah jika kita bertindak dengan menyoal sumber berita yang disampaikan, akibatnya, kita memperoleh maklumat yang salah.

Oleh kerana kita perlukan maklumat untuk membuat keputusan, maklumat yang salah akan menghasilkan keputusan yang salah.

Sepatutnya, apabila kita memperoleh sesuatu khabar, perkara pertama yang harus kita lakukan ialah bertanyakan sumber berita yang diperoleh si penyampai.

Dengan maklumat itu, kita harus terus merujuk kepada sumber itu untuk memperoleh kepastian. Tindakan ini akan mematikan fitnah di sumber asalnya. Dan, yang lebih penting, kita akan disegani kerana berani memberhentikan cakap belakang daripada berleluasa.

Dalam pada kita berani menghentikan cakap-cakap belakang, jangan pula kita terjerumus pula menjadi salah seorang daripadanya.

Ini boleh terjadi jika pada mana-mana ketika, kita malu untuk mengaku yang kita tidak tahu mengenai sesuatu perkara apabila ditanya mengenainya.

Oleh kerana hendak menyedapkan hati si penanya, maka kita pun mencipta cerita yang kita rasa logik.

Tanpa kita sedari, tindakan itu akan menjadikan kita si penyebar fitnah. Sedar-sedar, rupa-rupanya, kita pun apa kurangnya?

- Artikel berakhir -

memang aku tak nafikan memang ada insan yang macamni di sekeliling kehidupan aku. bilamana aku sendiri difitnah dengan cerita yang aku rasa kurang tepat.. aku rasa orang yang macam ni adalah individu yang hipokrit. menceritakan perihal orang lain seolah-olah macam nak menutup kelemahan yang ada pada diri dia. dia merasakan yang dirinya hebat dan sukar untuk melakukan kesilapan. aku rasa orang yang macam ni gak tak sedar bahawa apabila dia memceritakan tentang hal orang, dia seolah-olah menceritakan keburukan yang ada pada diri dia sendiri. yang paling teruknya bila cerita tu di tokok tambah supaya cerita tu jadi lagi besttt... kalah cerita hantu kak limah balik rumah.

pada pendapat aku, tindakan yang harus aku lakukan dekat orang yang macamni adalah dengan ambil sikap 'Berdiam Diri'. sebab kalau aku balas balik, maka samalah sifat aku dengan dia yang kurang baik tu. dan pada masa yang sama, terbuka pula aib yang ada pada diri dia..

oleh itu, sikap berdiam diri adalah senjata yang terbaik untuk orang-orang yang macamni.. yang selebihnya, biarlah Allah S.W.T sahaja yang membalasnya..

renung-renungkan.. selamat beramal ;)

No comments: